Winter in Berlin

berlin2

This was my trip in 2008, wow 12 years ago! During the winter and it was just a week before an exam. I was so thrilled to do the trip, as this was my first trip outside the Netherlands at that time.

I was with my two other friends. We took the IC train from Arnhem, directly to Berlin Hauptbahnhoff. It was night train, and we came to Berlin like after 12. What I can recall, it was dark, cold and quite. We had to take a bus to go the our hostel. And walked. And as always, cold made us confuse and lost direction >”<. But we managed to find the hostel in the end, after 30 minutes of walking around.

The trip was very short and a little bit in a hurry :). In the morning we went straight to Bradenburg gate, and we took a bus to Postdam. It was so damn cold! From Postdam we went to Berlin wall, and continued to the Berlin Reichstag, Berliner Dom and Alexanderplatz.

No photo description available.

The pictures were blurry, as I took all these from my facebook albums, couldn’t find in which hardisk these pictures are.

This trip was very short, yet memorable. Everytime I see the pictures, I can still remember the gratitude feeling I had, in which I was keep humming Alhamdulillah for this.

 

Menggapai Mimpi

Yesss ini adalah kategori baru di TheRustantoFamily. Kategori ini akan bercerita tentang mimpi-mimpi kita. Perjuangan dalam pencapaian mimpi dan juga pengalaman ketika mimpi tak tercapai.

Tema saat ini yang sedang kami garap adalah mengenai mimpi kami mencapai Belanda. Tulisan pertama sudah published, bisa baca di sini.

Selamat membaca ya dan semoga menginspirasi!

Udik di Ibukota – 1

IMG_20190523_115124

Hehehe udik, iya saya mah udik kalau ke Ibukota alias Jakarta. Beneran deh, kayaknya sejak pulang ke Indonesia tahun 2017 lalu, udik saya masih belum habis hahaha. Apalagi sekarang kantornya di Bogor, sesekali aja ke Jakartanya, cuma buat meeting.

Sebenarnya yang selalu bikin saya merasa udik, salah satunya adalah ketika harus bertandang ke gedung-gedung pencakar langitnya. Perihal keamanannya itu loh, pintu masuknya, pencetan lift nya.. beuuuh unik semuuuaaa! dan beda-beda gitu kan tiap gedung. Apalagi kalau gedung-gedung yang baru.. wuiiih semuanya canggih!

Sehari yang lalu, saya berdua dengan teman sekantor harus ke gedung Prosperity Tower, wuuuuih kaguuum ama air mancurnyaa (hahahha) dan tempat duduk-duduknyaaa, mana adem lagi, banyak angiiiin hehe. Masuklah kita ke gedung, lewat pemeriksaan, lolos alhamdulillah haha. Trus kan tuker KTP tuh, dapat kartu visitor dan ditanya mau ke lantai berapa. Nah kartunya kan dipakai buat nge-tap pintu kecil yang mau ke lift itu, amaaan. Trus mau pencet lift nya, eh kok gak ada pencetannya, oooh ternyata di tap, udah di tap eh kok masih gak bisa.. hahahaha.. udah mulai keder nih kitaa, untungnya sepi, hanya kita, pak satpam dan cctv hahahha. Trus kata pak satpam, kalau lantai 29, lift nya yang sebelah sana mbak, asooooy dipanggil mbak haha, gak pentttiiing. OOOh ternyata ada tulisannya tuuuuh, lift ini buat lantai berapa, lift sana buat lantai berapaaa. Maklum biasa di Bogor, cuma 6 lantai haha.

Akhirnya bisalah kita nge-tap liftnya, kebuka lah itu lift nya, udah sambil cekikikan nih kitaaa, eeeh pas mau mencet angka 29, udah kepencet otomatis ternyataaaa… wuiiiih canggih!!! hahahaha, sepanjang menuju lantai 29 kita syulit berhenti ketawaaaa.

Nah pas pulang, masih ada lagi ke-udik-an kita sehubungan dengan pepintuan ini. Pas keluar dari lift, kan harus tab lagi dong kartunya buat keluar lewat pintu kecil itu. Nah saya nge-tab, temen saya ngetab juga, pintu sebelah kanan temen saya kebuka, dan sebelah kanannya lagi kebuka, dia bisa keluar. Lah punya saya engga bisa, haha udah mulai panik dan malu nih, tapi alhamdulillah, sekali lagi, hanya ada saya dan temen saya plus pak satpam plus cctv hahaha. Ternyataaa temen saya keluar dari pintu yang saya tab, yang mana seharusnya dia keluar di pintu yang sebelah nya lagi.. hahahhaa amppun daaah.

Sambil cekikikan, kita tukar KTP kita lagi tuh, beres. Nah sambil ngobrol mikirin kita mau ke Grand Lucky dulu gak ya atau mau manggil sopir kantor dulu atau gimana, sambil mau keluar, kita dorong-dorong lah sebuah pintu yang kita kira pintu EXIT nya, dan gak kebuka-buka tuh pintu hahahahahah dan tetiba kita disamperin ibu satpam, Ibu (eaa kali ini dipanggil ibu, sesuai kenyataan) maaf pintu keluarnya sebelah sana.. hahahhahaha ya tuhan ya allah ya robbi hahahahha.. kenapa ya seharian ini udik pisan sih kitaaaaa.

Nantikan yah seri udik di Ibukota ini selanjutnya, bahkan bule Canada juga udik kalau ke Jakarta mah! haha.

 

 

 

 

 

Pada sebuah kenangan: Enschede

Berdasar KBBI – kenangan/keΒ·nangΒ·an/ n 1 sesuatu yang membekas dalam ingatan; 2 kesan dalam ingatan (pikiran);

Ada banyak hal yang terjadi. Ada banyak tempat yang dikunjungi. Ada rintik hujan yang jatuh. Ada banyak angin beku yang menyapa. Ada dedaunan yang berubah warna. Ada langit yang biru sebiru lautan. Dan semuanya itu abadi dalam rangkaian otak kita, menyatu dengan hati dan pikiran. Selamanya, sampai kapan pun.

Rindu serindu rindunya.

Salah satu rangkaian kegiatan yang saya rindukan adalah menjemput anak-anak ke sekolah. Saat cuaca semakin dingin biasanya saya naik bis. Turun di halte GJ Van Heekplein. Santai dulu muterin centrum, dan terutama keliling Primark hehehe.

IMG_20161107_141248

Dari situ lanjut jalan kaki menuju sekolah anak-anak. Sambil santai banget, liyat kanan kiri, berhenti depan toko yang jual mebel, liyat-liyat. Dan biasanya berakhir ke Emte, yang dekat sekolah anak-anak. Beli kopi (hahaha ampuuun Pakubaaan), dan croissant dan atau cemilan ringan buat anak-anak dan saya.

IMG_20161109_142105

Trus abis itu duduk santai di sekolahan, biasanya saya datang lebih awal. Gak ada maksud apa-apa sih, emang kebiasaan aja suka datang lebih cepat dari waktu yang ditentukan. Sampai sekolah, duduk santai sambil nunggu anak-anak keluar dari pintu, aah nikmaaat bangeeet.

IMG_20161108_142627

Kadang sedikit ngobrol sama para ibu-ibu nya. Karena saya gak bisa bahasa walanda dan mereka kurang lancar bahasa inggrisnya. Jadi ya gitu deh, sesenyuman aja. Daan gak berapa lama kemudian, keluarlah salah satu pasukan kunyils saya, yang biasanya langsung lari menghambur ke ibuk!

IMG_20161128_143147

What a lovely moment! Never forgotten!

 

A day in Ancol

Maret, 2019

Adek ada lomba di Ancol. Pas wiken lagi, asoooy. Jadi kita semua bisa ikuuut. Dan Pakuban setuju kita sekalian aja staycation nginep di hotel. Setelah googling sana sini, dipilihlah Aston Marina. Parameter pemilihan hanya dua, sesuai budget dan ada kolam renangnya hehehe.

Pagi harinya, saya dan adek berangkat subuh dari rumah, karena rombongan bis TK nya berangkat jam 6 (katanya), yang ternyataaaaaa baru berangkat jam 7 lewaaat. Hrrrrrr. Sementara Pakuban dan kakak menyusul siang hari sekitar jam 11an dari rumah.

Adek ikut lomba solat, ber delapan sama teman-temannya, alhamdulillah dapat juara 2. Lombanya mah sebentar pisaaan, abis itu acara bebas, ke pantai. Adek yang tadinya dibilangin jangan nyemplung, gak nahan buat nyemplung. Weleh weleh padahal panasnya luaaaar biasaaaaaaaa.

Akhirnya pakuban dan kakak sampai Ancol, setelah riweuh cari parkiran, karena penuuuh di mana-mana. Dan kita janjian aja di AW, karena cukup gampang dicari. Adek juga udah beres main di pantainya, udah bebersih mandi dan ganti baju, tapi alhamdulillah dia mah kulitnya gak gosyong, baik-baik ajah. Sungguh ibuk iriiii.

Di AW biasalah pesanan favorit dua anak ini mah kentang gorengnya yang curly itu, ibuk pesan nasi dan ayam, juga buat Pakuban, plus minumannya. Setelah makan, dan kepanasan, karena sepertinya AC nya gak nyala deh, PUANAAAS BANGEEEETS. Kita jalan keluar, semua barang yang gak perlu dimasukin mobil dulu. Karena kita mau keliling naik kereta yang gratisan itu dulu hehehe. Trus kita jalan ke haltenya. Beuuuh lama uy nunggu nyaaa, capek jawab pertanyaan anak-anak, mana sih keretanya? mana sih keretanya? hrrrrrr

Akhirnya datang jugaaaaa. Trus kita naik deh .. jes ge jes jes ge jesssssss..

Puas naik kereta, mereka pengen naik kereta gantung.. hmm boleh siiih, tapi besok ajaaa yaaaa.. ibuk udah capeeek, pengen banget leyeh-leyeh di hotel. Alhamdulillah semua setujuuuuu. Jalan lah kita menuju parkiran. Dan saat itu udah sore, jadi mulai adem, aah senang banget jalan di pedestriannya. Ibuk bisa gandengan sama Pakuban, anak-anak lari kesana kemari tapi masih bisa kita liyatin.

Trus meluncurlah kita ke Aston Marina. Eh eh baru sadar yaaa kalau Aston Marina itu ada di luar lingkungan Ancol, loh loh loh gemanaaaaaa iniiiiiiiiii! Padahal kan maksud dan tujuannya adalah nginep di hotel di seputaran Ancol, biar pagi-pagi bisa jalan kaki menyusuri pantai khratiiiissssss. Lah kalau di luar Ancol kan berarti besok harus bayar tiket masuknya lagi dooooong. Aaaaaaah ibuk keseeeeeel. Ya yang salah ibuk juga siiiih hehehehehe. Ya sudah deh nasiiib.

Hotelnya sendiri alhamdulillah lumayan lah, tapi ini sepertinya apartemen gitu deh. Ya beda gedung sih sama apartemennya, tapi tipe hotelnya persis apartemen, jadi ada dapur, meja makan dan ruang tamunya. Trus TV dan wifi. Kamar mandi nya kurang oke, tampak sangat berdebu.

Asoooy juga siiiih. Sampai hotel langsung wuiiih langsung minta berenang semua. Baiklaaaaaah mari kita berenang. Pun juga udah adem hawanya. Pakuban gak mau ikut nyemplung, mau jadi juru foto aja katanya. Kolam renangnya ada tiga, satu kolam dewasa yang bersatu dengan kolam anak-anak, dan juga satu kolam khusus anak-anak yang terpisah.

Setelah puas berenang-renang, naiklah kita ke atas. Mandi dan kleleran. Abis magrib cusss cari makan. Iiiih ternyata banyak mall yang udah sepi ya di daerah siniii. Karena sempat salah mall, akhirnya pas sampai Mangga Dua Square udah sekitar jam 8an lewat. Adek udah anget badannya plus kelaperan banget, plus ngantuk plus cranky. Kita makan Bakmi GM ajah akhirnya.

Dan bener aja, duh adek badannya panas malem ituuuu. Alhamdulillah bawa paracetamol, trus diminumin. Alhamdulillah paginya segeeeeeer. Nah pas pagi kita santaaaai bangeeets. Sarapan santaaai, trus balik ke kamar, kleleran lagiiiiii. Kruntelan, ngobrol, ribut, ada yang nangis, baikan lagi. Yah begitulah kan ya intinya staycation, kruntelan ajaaaaah.

Akhirnya tibalah saat nya kita harus check out. Beberes sebentar, sambil diiringi omelan anak-anak, yaaah nanti dulu dooong buuuu, sebentar lagi ajaaaa, pleeaseee pleeeaaasssse. Hrrrrrrr.

Alhamdulillah terima kasih Allah atas kesempatannya. Atas adanya tiga orang lucu itu dalam hidup ibuk.

Site visit pertama, setelah ribuan purnama

February, 2019.

IMG_20190218_083658

Setelah ribuan purnama hibernasi di walanda, santai banget hidupnya selama tiga tahunan, urusan hanya seputar anak-anak, pakuban, rumah, sedikit drama dan katering dan ngajar, yang sungguh sangat rileks. Alhamdulillah.

Dan akhirnya sekarang saatnya kembali lagi ke dunia nyata. Senang kok, engga sedih hehe, so excited malahan, karena udah lama gak site visit, jadi agak-agak kayak malah menunggu momen ini. Alhamdulillah sama Pakuban diijinkan, dan mamah juga bersedia ke Depok, jadi bisa jagain anak-anak. Alhamdulillah, sungguh tanpa ridho dari Pakuban, apalah saya ini :).

Site visit kali ini, harus bepergian selama seminggu full, dari Senin-Minggu ke sebuah lokasi terpencil di Kalimantan Tengah. Mengunjungi sebuah power grid di tengah hutan belantara. Perjalanan kesana membutuhkan waktu dua hari. Dari Jakarta ke Banjarbaru, Banjarbaru ke Muara Teweh, dan dari Muara Teweh ke lokasi.

Jakarta ke Banjarbaru, naik pesawat paling pagi. Sampai Banjarbaru jam 10 pagi, jemputan dari perusahaan klien sudah datang, trus bersama rombongan, mamam dulu dong di Banjarbaru, tentu saja menikmati soto banjar dan ketupatnya yang hits ituh. Ya Allah enak banget, tambahan perasan jeruk nipisnya menambah kelezatan.

IMG_20190218_102112

Dari Banjarbaru, lanjut ke Muara Teweh dengan perjalanan darat selama kurang lebih 10 jam sajah. Lumayaaaaan. Tapi saya cukup menikmati perjalanannya. Senang aja melihat rumah-rumah, pertokoan, trus kadang-kadang ada sungai, sedikit hutan-hutan, padang ilalang. Belum lagi jalanan yang kecil, dan sedikit berkelak kelok naik turun plus kalau papasan sama truk-truk pengangkut kayu atau bahan bakar, wuiiiiih tegaaaang.

Selama perjalanan sempat berhenti beberapa kali, saat duhur kami berhenti di kabupaten, hmm saya lupa namanya hehe, tapi di dekat mesjid tempat kita sholat, ada beberapa rumah yang megaaaaah banget, macam rumah-rumah di Pondok Indah. Takjub banget lah saya. Bahkan awalnya salah satu dari rumah itu saya kira adalah kantor kabupaten, abis pagarnya wuiiiiiiih mewaaaaah, kereeeeen, dan guedeeee buangeeets, ternyata itu rumah man! Dan kalau kata pak supir nya sih, itu rumah-rumah para pengusaha sukses batu bara. OOoooooooooooh (pantesan).

Pemberhentian selanjutnya adalah setelah waktu ashar, di warung kecil yang menjual segala gorengan, dan minuman segar. Bener-bener warung kecil, tapi pengunjungnya rameee bangeeetss. Katanya yang paling hits ada gorengan pisangnya. Tapi menurut saya kayaknya biasa aja, malah saya jatuh cinta sama sebuah kue yang dijual disitu, terbuat dari pisang juga, semacam kue talam, entah namanya kue apa, enaaaak banget, manis legit dan lembuut. Trus lanjut lagi. Sampai menjelang magrib kita berhenti lagi di rumah makan, buat makan malam. Menu standar, nasi ayam goreng. Udah mulai capek banget nih rasanya.

IMG_20190218_132119

Trus lanjut lagi, wuiiiih udah mulai gelap gulita, dan sudah semakin sepi, dan jarang pemukiman penduduk. Plus tak ada lampu jalan. Kalau menengok keluar jendela, sungguh seperti kegelapan absolut, sama sekali gak ada titik terang. Sampai akhirnya, sekitar jam 10 malam sampailah kita di Muara Teweh. Surprisingly, ini kota nya besar yaaaaa, tampak cukup maju dan banyak lampu-lampu, terang.

Kita menginap di hotel JnB. Alhamdulillah lumayan bagus dan bersih hotelnya. Setelah urusan check in beres, alhamdulillah bisa istirahat, karena besok masih lanjut perjalanannya ke site, dan naik speed boat!

Besok paginya, jam 8 pagi kita semua udah beres siap menunggu jemputan yang akan membawa kita ke pangkalan speed boat. Kita akan menyusuri Sungai Barito dan kemudian berbelok ke Sungai Karendan, selama kurang lebih 3-4 jam, tergantung tinggi air sungai.

IMG_20190219_081929

IMG_20190219_082230

Persiapan di pangkalan speed boat ini cepat, karena memang sudah dijadwalkan, semua perlengkapan keamanan juga udah siap. Kata pak supir speed boatnya, ini kemungkinan air Sungai Karendan sedang turun, jadi nanti ada satu titik dimana kita harus turun dari speed boat, dan speed boat ini harus ditarik melewati riam riam bebatuan. Oh baiklaaaaah.

Dan ternyata, sebelum sampai di lokasi yang diperkirakan air sungainya turun, eh emang udah turun airnya, jadi speed boatnya gak bisa ngebuuuut, karena banyaknya ranting-ranting kayu yang bertonjolan dari dasar sungai, jadi musti hati-hati banget. Bahkan pada satu titik, pak supirnya bilang gini: duh saya gak sanggup ini, saya ngeri kalau baling-baling pecah, sudahlah kalian ganti saja naik ketingting, nanti saya carikan ketingting buat kalian semua. Ealaaaaaaah.

Wah tentu saja ditolak sama ketua rombongan, gak masalah pelan-pelan dan sampai site udah sore, asal sampai. Kalau naik ketingting, perasaan kayak lebih ngeri kan, kapalnya kecil banget gitu dan pengamanannya juga gak ada.

IMG_20190219_104509

Sepanjang perjalanan, saya menikmati banget, liyat kanan kiri, menikmati angin dan panas dan pemandangan hutan pinggir sungai. Sesekali papasan dengan tongkang pengangkut batu bara atau kayu gelondongan. Melewati rumah-rumah air para penduduk, melihat anak-anak kecil yang lolompatan berenang kesana kemari tanpa takut sama sungai yang dalam. Benar-benar menikmati. Rileks banget. Sampai akhirnya tibalah kita di riam bebatuan yang dimaksud, oh oh memang airnya surut, jadilah speed boat kita gak bisa lanjut, harus ditarik dan minta tolong warga desa setempat.

IMG_20190219_104915

IMG_20190219_105350

Kita turun dulu dari speed boat, terus jalan kaki sampai ke suatu titik di mana riam tersebut sudah terlewati. Trus naik lagi deh ke speed boatnya. Dan akhirnya setelah beberapa jam, sampailah kita di lokasi tujuan, sekitar menjelang jam 3 sore. Edun lama banget yah. Tapi alhamdulillah selamat sentosa semua.

Mulai deh kita di site. Woooow saya kagum banget pas sampai site nya, sungguh takjub melihat sebuat power grid di tengah hutan belantara, dengan fasilitas yang alhamdulillah bagus buat para pegawainya. Kami menginap 3 malam di site. Tempat kamarnya cukup unik, yaitu di dalam kontainer, tapi kayak hotel, ada AC, TV kabel, kamar mandi komplit dengan air panas, kulkas, sofa.. alhamdulillah nyaman.

Ngapin sih bu di site nya? gak ngapa-ngapain kok, jalan-jalan doang, hehehehe. Enggalah, banyaklah yang musti dilakuin pas di site, cukup gempor juga saya, padahal ini kombinasi sih, antara masuk hutan dan meeting. Tapi yah setelah sekian lama gak jalan-jalan jauh keluar masuk “hutan”, plus panas pisan, plus umur yang sudah mendekati kepala empat, atuh encok rasanya tiap malam.

IMG-20190221-WA0020

IMG-20190222-WA0036

Tapi perjalanan semacam ini selalu saya sukuri, karena menambah tabungan memori akan lokasi yang dikunjungi dan juga beberapa tempat diantaranya, dan tentu saja perkenalan silahturami dengan banyak orang baru. Alhamdulillah. Begitulah perjalanan site visit pertama di tahun 2019 ini.

And this is my favorite photo from the site visit, taken during dawn at the nearest village.

IMG_20190221_171902

Nantikan perjalanan selanjutnya yaaaaa. Soon in syaa allah!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Batagor ala ala tapi enyak

Ini sebenarnya postingan lama yang masih nyangkut di draft, ini adalah resep dari batagor ala-ala walanda yang seadanya bangets, tapi sungguh pas di walanda dulu, buat kita sekeluarga, ini lezat bangets haha, ya iyalah, gak ada saingannya alias gak ada abang batagor nya hehe.wp-image-1677250553jpg.jpg

Kenapa ala ala, karena bahannya ayam doang. Hehe. Tapi kalau dibumbuinnya bener mah ya, ayam doang juga enyaaak loooh. Lihatlah senyum kakak Ina, mencerminkan makanan ala ala ini enyak hehe.

wp-image-1231437086jpg.jpg

wp-image-709034592jpg.jpg

Resepnya sipirili banget deh ini.

Batagar Ala Ala Keluarga Rustanto

Bahan:

  • Kulit siomay siap pakai (beli yg bisa direbus dan digoreng di Peter Hu)
  • Ayam cincang 250 gr
  • Daun bawang, secukupnya, potong halus
  • 5 sendok makan tepung sagu
  • 1 telur ayam

Bumbu:

  • 2 bawang merah besar
  • 3 bawang putih
  • 1 sdm garam
  • 1 sdm gula
  • 1/2 sdt merica
  • 1/2 sdt saus tiram
  • 1/2 sdt minyak wijen

Cara:

  1. Bahan dan bumbu semua dicampur di food processor, kecuali daun bawang.
  2. Sesudah halus semua, masukan daun bawang.
  3. Sendokan 1 sdm adonan ke kulit siomay, bentuk suka-suka aja. Kalau punya tahu, bisa juga nih dimasukin ke tahu. Jadi batagornya ditemenin tahu juga.
  4. Kukus 30 menitan.
  5. Goreng dalam minyak banyak sampai coklat kekuningan. Pakai api kecil aja. Biar dalamnya matang.
  6. Siap disajikan dengan sambal kacang, kecap dan perasan jeruk limau. sluuurrrpppp.

Selamat mencoba!

Bisul di gusi pada anak-anak – updated

Update yaaaaa

Setelah dulu cerita di artikel dibawah ini, setelah kontrol di minggu sesudahnya, alhamdulillah bisul lenyap dan gigi sudah ditambal.

Jarak sekitar sebulanan, tetibaaaa.. jreng jreng, bisulnya keluar lagi, tepat di posisi yang sama. haduuuuh. Akhirnya kita putuskan ke dokter gigi anak di rumah sakit yang bagus, dengan harapan dokter giginya lebih oke.

Setelah diperiksa oleh dokter gigi anaknya, ternyata dikatakan lubangnya masih ada, jadi dulu mungkin menambalnya kurang baik. eaaaaa. Kemudian dokternya juga mengatakan bahwa ternyata lubangnya sudah dalam dan sangat kotor sekali huhuhu. Akhirnya lubang giginya dibersihkan lagi, dan diberi obat di dalamnya. Dan kali ini tidak diberi antibiotik minum.

Seminggu kemudian kami kontrol kembali, katanya sudah oke dan siap ditambal. Siiip lah. Akhirnya ditambal lagi gigi adek, pada lubang yang sama ya ini. Dan diminta kontrol sebulanan lagi. Alhamdulillah tenang lah saya.

Ealaaaah belum sampai sebulan, udah keluar lagi itu bisul. Huhuhuhuhuu. Langsung lah kita bawa lagi ke ibu dokter tersebut. Trus beliau malah jadi kikuk dan membingungkan, bilang ini itu lah, katanya lubangnya beda lah, apa lah apa lah. Bahkan gigi bawah adek yang dari dulu lubang dan udah ditambal sama dokter gigi waktu di Belanda, dibilang itu gigi boloooong. Laaaah gimana sih buuuuu. Itu gigi kan udah tertutuuuup. Gigi itu udah baik-baik aja bu dokteeeer. Bingung deeeh. Dan jadi malah gak percaya juga sama ibu dokter yang ini.

wp-image-901690425jpg.jpg
Waktu periksa gigi di Belanda

Akhirnya ya udahlah, kita treatment dulu lagi, kesian kan adek bisulan melulu. Dan lubanngya di gigi yang atas menganga kembali. Treatment persis sama, jadi dibersihkan dulu, dikasih obat, kontrol lagi dan baru di tambal.

Dan saat saya menuliskan ini, iya giginya udah berlubang lagi, Di lubang yang sama. tambalannya udah gak ada. Alhamdulillah gak bisulan sih. Dan sampai sekarang belum kita bawa ke dokter gigi anak lagi. Mau ganti dokter gigi.

Memang sih, selain emang entah karena faktor tambalannya yang kurang oke, dan juga saya kurang sreg ama dokternya, adek ini memang termasuk anak yang syulit sekali buat sikat gigi sesudah makan permen atau pas mau tidur. Sikat gigi mah buat adek hanya saat mandi.

Jadi ya begitulah, sekarang saya jauh lebih tenang kalau adek ada bisul di gusinya. Walau tentu saja ini tidak bisa dibiarkan, harus segera ditangani.

Intinya adalah rajin sikat gigi!


#pingsan dulu ah #serem banget!

Huhuhuhuhuhu

Ini benar adanya, dan terjadi pada anak saya, Farza!

Jadi, pada suatu hari waktu bangun tidur, Farza bilang ada sesuatu yang aneh di gusinya, gusi atas bagian kanan. Kayak bubble gitu buuuu, katanya. Langsung saya periksa, dan ya allah ya robbi, mau pingsan rasanya pas lihat. Jadi ada semacam seperti daging tumbuh cukup besar di gusinya. Yang mengherankan kata Farza dia tidak tahu dan tidak ingat kapan mulai ada daging tumbuh itu. Dan katanya juga tidak sakit sama sekali.

Memang di dekat gusi bagian itu, gigi Farza sedikit bolong. Dia pernah mengeluhkan beberapa kali giginya sakit. Bahkan pernah habis makan coklat, dia nangis-nangis kesakitan. Pas saya cek, memang kelihatan ada bolong kecil sekali. Nah, waktu itu sesudah sakit giginya sembuh, kita bertekad untuk segera ke dokter gigi, tapi ya gitu deh, lupa atau tidak sempat. Huhuhuhu maafkan ibu bapak ya nak.

Akhirnya sore ini, sepulang pakuban dari kantor, kita cuss ke dokter gigi. Alhamdulillah dokternya ramah, penjelasannya jelas dan Farza sangat tenang, bahkan cengar cengir aja. Dan berikut adalah penjelasannya.

Jadi apakah itu benar daging tumbuh?

Bukan! Menurut dokter nya, itu adalah BISUL di gusi. 😨😨😨😨.

Bagaimana mungkin ada bisul di gusi?

Sangat memungkin. Biasanya terjadi di sekitar gigi yang berlubang. Dan lubangnya ini sudah sangat dalam. Sudah sampai pada lapisan terdalam. Untuk kasus Farza, lubangnya kecil sekali sehingga terabaikan. Jadi semakin parah.

Apakah hal ini umum terjadi?

Hal ini cukup sering terjadi pada anak-anak. Dan bahkan beberapa kasus cukup parah. Dalam arti bisulnya sudah akut, alias sakit. Dan gusinya membengkak.

Apakah isi bisulnya ini sama dengan bisul di kulit?

Sama. Yaitu nanah dan darah. 😨😨😨. #pingsan

Apakah bisulnya perlu dioperasi (atau dibedah)?

Untuk kasus Farza belum perlu. Karena bisulnya bukan yang akut. Farza belum merasakan sakit. Jadi istilahnya masih early stage. Jadi diberikan obat, nanti akan kempes.

Bagaimana prosedur pengobatannya?

Lubang gigi dibersihkan. Diisi obat dan tambalan sementara. Ditambah dengan minum antibiotik. Dan seminggu kemudian akan dicek lagi apakah bisulnya mengempes dan juga dilakukan tambalan permanen.

Sejauh ini itu yang bisa saya pahami. Ada satu hal yang saya masih kurang jelas sebenarnya. Misal bisulnya mengempes, kemana mengalirnya nanah dan darahnya? Kalau tidak salah dengar dan mengerti, nanti akan keluar dari lubang giginya. 😨😨😨😨😨. #pingsan lagi #super horor.

Jadi Farza harus kontrol ke dokter lagi Senin depan. Semoga semuanya baik-baik saja.

Nanti saya update lagi ya!